CERITA HIDUP KITA TAK SAMA

Awal pagi lagi Humaira dan Muhayya dah bangun. Hari ni Humaira ada appointment dengan speech therapy. Adik Muhayya kita hantar ke rumah pengasuh. Sebab appointment kali ni papa tak dapat hadir.

Hari ni papa ada sesi temuramah dengan pelajar UITM Shah Alam berkaitan pembangunan perniagaan industri katering.

Dalam sesi temuramah ni papa akan kongsikan berkenaan visi dan misi yang ingin dicapai oleh Nenekatering Services dalam 10 tahun akan datang.

Jadi oleh sebab mama perlu teman Humaira jumpa therapist, maka mama tak dapat attend sesi temuramah pagi tadi. Takpelah.

Bila ada urusan famili dan bisnes bertembung, pasti kami akan bahagi tugas masing-masing. Famili diutamakan, dan bisnes tak diabaikan.

Masa jumpa therapist tadi, Humaira behave. Tapi sepatah pun tak bercakap. Sepanjang sesi dibuat, banyak perkara baru mama belajar. Banyak lagi kena study.

Rupa-rupanya banyak lagi Humaira kena kejar untuk sama dengan kawan sebaya. Umur Humaira 4 tahun. Sepatutnya dah boleh membuat ayat lengkap. Tapi Humaira baru boleh sebut tak lebih 20 patah perkataan. Tu pun satu suku kata.

Tapi kan Humaira, biarpun perkembangan Humaira tak sama macam orang lain, mama tetap bangga dengan Humaira. Sebab Humaira dah tunjuk peningkatan berbanding dengan perjumpaan setahun yang lalu.

Last appointment tahun lepas. Lepas tu ada 3 hingga 4 appointment terpaksa ditunda. So sebab tu mama perlu rehatkan Humaira dari buat terapi sementara waktu.

Mula mula doktor tanya juga, kenapa lama sangat tak datang terapi. Jadi mama explain pada doktor, banyak tarikh appointment bertembung dengan tarikh Humaira admit wad.

Humaira ingat tak tahun lepas? 10 kali admission sepanjang tahun. Mesti Humaira ingat kan? 50 hari tidur hospital. Sambung lagi 3 bulan mama cuti.

Doktor kata Humaira kena rajin melompat. Kena rajin bergayut. Kena rajin sebut. Baru boleh cepat cakap. Tapi Humaira tak boleh buat dengan agressive. Sebab Humaira baru pulih. Humaira cepat letih. Tak boleh melasak. Tak boleh dipaksa.

Kadang kadang mama tanya Tuhan, kenapa Humaira mesti lalui semua ni? Kenapa mahal sangat nikmat sihat untuk Humaira? Apa salah Humaira?

Mama tahu, suatu hari nanti Humaira pasti tanya mama, kenapa jalan hidup Humaira begini?

Sebenarnya kan Humaira, hidup ni terlalu singkat untuk kita persoal takdir kita. Masa kita terlalu terhad untuk kita berlari mengejar orang lain. Kita hanya akan rasa terus gagal bila kita membanding dengan orang lain. Kita tak perlu semua tu.  Kita sentiasa menang kerana kita adalah juara.

Kerana jalan hidup kita tak sama. Cerita kita berbeza. Sebab sesungguhnya impian kita tak serupa.

Kita hanya perlu bertanding dengan diri sendiri. Kita adalah apa yang kita fikir. Tuhan dah tetapkan jalan hidup kita. Yang penuh warna. Untuk kita nikmati. Indahnya hidup bila fitrah jiwa berTuhan.

#hanahumaira
#anaksyurga

Di Saat Terasa Sempitnya Rezeki, Perbanyakkanlah Sedekah

Di saat terasa sempitnya rezeki, perbanyakkanlah sedekah.😊

Kisah ni berlaku pada suatu tahun dahulu. Masa tu kami masih lagi berniaga nasi lemak di gerai tepi jalan. Bangun pukul 3 pagi, masak, lepas subuh terus buka gerai.  

Jualan bagus. Tapi tak boleh pergi jauh. Ada masa cepat je habis. Ada masa terpaksa bungkus dan agihkan pada orang ramai.

Masa ni saya tengah sarat mengandung anak kedua. Kami masih lagi tinggal di rumah flat tingkat 5 tanpa lif. Segala pergerakan keluar masuk hanya melalui tangga-tangga. Ok la kan. Boleh exercise pagi petang.

Bila duduk tingkat tinggi, tekanan air perlahan. Air mengalir sangat menguji kesabaran. Jadi kami ikhtiar buat sendiri sistem perpaipan, guna sistem pelampung untuk tadah air. Dalam rumah penuh tong air.

Cabaran dan kekangan ni semua buat kami selalu  berfikir, 'Kena guna strategi lain kalau nak dapat result lain'. Tapi the problem is how? Kami tak tahu nak adjust apa lagi.

Dah dekat bulan puasa. Kami cuba daftar masuk bazar ramadan. Semua kena reject. Sebab tak bayar saman majlis. Huhu. Macam mana nak bayar.. Nak rolling modal pun jenuh pusing. 😅

Tiba masa saya melahirkan anak kedua. Masa tu duit bercatu. Saya ingat lagi, masa hari pertama Hana Muhayya dilahirkan, itulah juga kali pertama kami beli baju anak, baru beli pampers, tilam anak.

Beli yang wajib je. Baju -baju Hana Humaira yang lama, saya keluarkan semula, pakaikan pada adiknya. Mujur baju masih elok lagi.

Masa tu saya pilih untuk berpantang di rumah mak di Kedah. Jadi suami perlu kembali semula ke Shah Alam mencari sesuap nasi.

Saya tanya suami, 'Abang nak niaga apa lepas ni? Kita mana ada tapak nak niaga mana mana'

Suami hanya jawab, 'InshaAllah selagi mana kita usaha, selagi tu rezeki ada'

Tulus betul keyakinan beliau.

Sebelum turun dari rumah, suami menghulurkan sekeping not RM20. Perlu bertahan sampai raya. Sebulan. 😢Hanya itu yang mampu diberi ketika itu.

Saya sambut salam. Saya tahu, suami hanya ada duit cukup-cukup untuk sampai Shah Alam.

Mula saat tu, saya fikir, saya mesti buat sesuatu. Mesti mulakan dengan apa ada di tangan. Dalam kepala ligat fikir cara nak dapat duit.

Wang rm20 itu, saya guna untuk topap bil telefon. Mujur adik jual topap. Saya minta topap rm30 untuk sebulan, duit ada rm20, minta hutang rm10. Raya nanti bayar.

Bila dah topap telefon tu, saya mula promote jualan pada semua orang. Kebetulan masa tu bulan puasa. Saya ambil upah masakkan makanan berbuka puasa atau sahur dan hantar pada penerima. Selalunya dapat tempahan dari   insan dermawan yang nak menjamu anak2 yatim dan asnaf.

Saya ambil order, masakkan makanan, dan agihkan pada penerima. Kemudian saya hantar gambar kepada penderma. Tanda amanah sudah diselesaikan.

Masa tu lah saya belajar untuk bersedekah dengan istiqomah. Sungguhpun saya tak mampu lakukan sendiri, tapi saya bantu orang untuk bersedekah.

Saya mula kenal beberapa pusat kebajikan. Saya mula selami betapa bermaknanya sedekah kita pada penerima.

Saya mula faham sesuatu. Sedekah itu perlukan mujahadah. Saat kita rasa susah, waktu itulah kita perlu gandakan sedekah.

Dan saya makin faham, saat kita menghulur tangan untuk bersedekah, bukan bermaksud kita punya segala-galanya, tapi kita lebih faham, betapa peritnya rasa, pabila kita tak punya apa-apa.

Yang mengajar kita untuk yakin dengan Tuhan. Takkan miskin mereka yang memberi. Saya makin percaya. Dalam rezeki kita tersimpannya rezeki orang lain.

Allah tak jadikan suatu benda dengan sia-sia. Bila dah mula ambil tempahan makanan, saya dapat ilham untuk daftar akaun syarikat. Daftarkan nenekatering. Dari situ bermulanya dunia katering kami.

Alhamdulillah. Bisnes kami berjalan dengan baik. Makin baik. Daripada tak punya apa-apa. Kini kami makin optimis untuk mengukuhkan nama nenekatering.

Kadang kadang bila dikenang, rasa tak percaya. Saya dah pun lalui saat ini. Kalaulah saya hanya meratap dan menyerah masa tu. Kalaulah saya tak buat apa-apa. Mungkin saya masih terkial-kial tanpa tujuan.

Banyak kami belajar dari pengalaman. Dari situ kami belajar erti keberanian. Dari situ kami faham erti kecekalan.

Tapi hidup ini adalah pilihan. Pengalaman yang kita lalui sangat bernilai. Bila kita terdesak, bila kita sesak, masa tu kita ada pilihan. Sama ada nak cipta masa depan, atau hanya sekadar teruskan berangan.

**gambar menunjukkan Hana Muhayya sewaktu masih seorang bayi.

Dialah kekuatan, yang memaksa saya buat keputusan. Ikhtiar apa sahaja jalan. Untuk teruskan kehidupan.

.
.

HENDAK SERIBU DAYA

Tempoh hari sewaktu saya melangkah keluar rumah, saya ternampak 2 orang anak muda berbangsa Tiong Hua yang sedang gigih mengedar flyers yang menawarkan perkhidmatan memasang unifi di kediaman sendiri.

Waktu tu bukan awal pagi, tapi awal tengah hari. Saat matahari hampir tegak terpacak di atas kepala. Confirm panas membahang. Confirm bermandi peluh.

Saya kira umurnya dalam belasan tahun. Baru habis SPM mungkin.  Dengan hanya berbaju tshirt tanpa kolar, dan berseluar pendek, bersama sama sebuah beg galas penuh berisi flyers, mereka menapak dari rumah ke rumah.
.
.
Kagum. Respect.

Di saat orang lain sibuk mempromosikan barangan secara online, mereka selamba buat secara offline.
Di saat orang lain asyik mengharapkan orang menawarkan kerja, mereka sudah bergerak bekerja.
Di saat orang lain memilih untuk bekerja di dalam bilik berdingin hawa, mereka tak kisah berpeluh ketiak di bawah suria.

Sungguh. Dalam hidup ni ada banyak cara untuk bekerja. Online atau offline. Kejayaan bukanlah terletak kepada apa yang kita harapkan. Tapi bergantung pada bagaimana kita jayakan.

Jikalau kita mendambakan untungnya 9/10 kekayaan, keluarlah berniaga. Walau dengan apa cara. Dengan seribu daya. Kerana di sini kita akan kenal beribu orang. Kita akan hadap bermacam ragam.
Jatuh bangun dalam berniaga itu biasa. Kena sailang itu permainan jiwa. Kena reject itu adat niaga.

Bangunlah. 

Bertahanlah.

Ajarlah diri menjadi kuat. 
Didiklah diri tak patah semangat. 

Kerana sesungguhnya rezeki itu sentiasa ada.
 Bagi mereka yang tak kenal putus asa.



Koleksi Resepi Makan Beradab Untuk Pengantin Yang Simple

Resepi-resepi ringkas yang saya kongsikan adalah kompilasi dari sumber majalah, internet dan juga sedikit sebanyak pengalaman saya sendiri dalam 'menyibuk' menyediakan hidangan makan damai untuk pengantin.

1. Resepi Salad Telur Puyuh




Bahan-bahan:
20 biji telur puyuh
1/2 biji timun dihiris
6 tangkai daun salad
sedikit sos cili

Cara Membuatnya/Cara Menghias:
1. Basuh telur puyuh, rebus.kemudian buang kulitnya
2. Basuh timun dan daun salad toskan airnya                                                                     
   (rendam dengan air garam, tos dan lap dengan tuala kecil).
3. Hias salad dan timun di atas piring yang sederhana besar
4. Letak telur puyuh yang telah direbus tadi diatasnya
5. Curahkan sos cili keatasnya
6. Sedia utk dihidangkan

Untuk memudahkan pengantin makan, boleh juga dicucuk telur puyuh tersebut dengan batang lidi. Selamat mencuba ya!

REALITI APABILA MEMBERI

Baru 3 hari lepas saya terima wasap dari seorang wakil di pusat kebajikan asnaf yang memohon bantuan saya untuk jualkan produk makanan mereka. Untuk kutip dana bayar asrama katanya. Kewangan sedia ada tak dapat menampung belanja.
Dan hari ni dapat pula berita orang ramai tak kira siapa, dapat tajaan boleh berbelanja RM3k di pasaraya mewah. Dan hasilnya hanyalah barang-barang belian bersepah berterabur di sepanjang pasaraya tersebut.
Realiti apa yang sedang berlaku ni? Apa dah jadi dengan masyarakat kita?
Orang yang betul-betul susah, yang korbankan hidupnya semata-mata memelihara anak-anak asnaf, terpaksa merayu kepada orang ramai untuk beli produk mereka. Semata-mata nak bayar asrama.
Mereka tidak merendahkan maruah dengan meminta sedekah. Tapi mereka berusaha menjual produk makanan bagi menampung belanja wajib bulanan.
Dan golongan senang pula mudah-mudah tadah tangan ditabur belanja. Akibat tamak haloba, habis berterabur makanan semua. Inikah contoh yang kita banggakan? Inikah masyarakat yang kita idamkan?
Bersedekah hanya pada orang yang benar-benar layak. Bagi golongan yang mampu mengeluarkan belanja sendiri, mereka tak layak terima sedekah. Yang layak hanya terima hadiah. Perlu bijak untuk membezakan antara sedekah dan hadiah.
Kadang-kadang, akibat ghairah dengan nama dan kebendaan, kita terlupa untuk membezakan antara keperluan dan kehendak. Kita buta untuk melihat yang mana merangkak meraih tuah, dan yang mana mendada menjunjung sampah.
Sedarlah semua. Ternyata kita dah banyak terlajak dari landasan ajaran Islam yang syumul. Kalaupun tidak kisah dengan orang sebelah, paling tidak kasihanilah dengan diri kita sendiri. Kerana sesungguhnya, kita golongan bijak!
.